Luthfi Hasan Ishaaq Dihukum 16 Tahun Penjara dan Denda Rp 1 M

Dibaca: 17211 kali  Senin,09 Desember 2013
Luthfi Hasan Ishaaq Dihukum 16 Tahun Penjara dan Denda Rp 1 M
Ket Foto : lufti
Jakarta,(radarpekanbaru.com)-Luthfi Hasan kemudian mempertemukan Suswono dengan Maria Elizabeth pada 11 Januari 2013 di Medan. Maria Elizabeth memaparkan data krisis daging sapi yang menyebabkan harga daging sapi menjadi tinggi sehingga diperlukan penambahan kuota impor daging sapi tahun 2013 serta menginformasikan adanya praktek jual beli surat persetujuan impor daging sapi oleh beberapa perusahaan.

Pada 11 Januari 2013 di Restoran Angus Steak Senayan City, Maria Elizabeth bertemu Kepala Pusat Perlindungan Varietas Tanaman dan Perizinan Pertanian Kementan Suharyono dan meminta data rekapitulasi permohonan dan penerbitan terkait perusahaan yang melakukan praktek jual beli surat persetujuan impor.

Beberapa hari kemudian Suharyono menyerahkan data tersebut ke Elda Devianne Adiningrat melalui Achdiat Basari dan selanjutnya diserahkan kepada terdakwa melalui Fathanah berikut surat permohonan dari PT Indoguna Urama tanggal 18 Desember 2012 tentang penambahan kuota impor daging sapi 8 ribu ton dan surat permohonan tambahan 2 ribu ton sehingga total 10 ribu ton.

Pada 28 Januari 2013 di Restoran Angus Steak Senayan City. Ahmad Fathanah melakukan pertemuan dengan Maria Elizabeth dan Arya Abdi Effendi. Dalam pertemuan, Fathanah meminta Maria Elizabeth mewujudkan komitmennnya untuk kelancaran upaya pengurusan penambahan kuota impor daging sapi yang sedang diusahakan Luthfi Hasan.

"Permintaan ini disanggupi Maria Elizabeth dengan memerintahkan Arya Abdi Effendi menyiapkan uang Rp 1 miliar," sebut hakim I Made Hendra.

Uang diambil Fathanah pada 29 Januari 2013 di kantor PT Indoguna Utama. Selanjutnya, Fathanah menuju Hotel Le Meridien dan segera menelpon Luthfi Hasan. "Setelah menerima uang Rp 1 miliar, Ahmad Fathanah menelpon terdakwa mengatakan ada kabar yang menguntungkan," jelas hakim.

Majelis hakim juga menyatakan Luthfi terbukti melakukan tindak pidana pencucian uang. Luthfi menempatkan, mentransfer, membayarkan atau membelanjakan harta kekayaan yang berasal dari tindak pidana untuk menyembunyikan atau menyamarkan asal usul harta kekayaan tersebut.

Jaksa penuntut umum KPK sebelumnya menuntut Luthfi Hasan dengan total hukuman 18 tahun penjara dan total denda Rp 1,5 miliar.

Editor    : ahmad adryan
sumber    : dtc
Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »