Donald Trump Disambut Olok-Olok Warga Inggris di London

Dibaca: 3554 kali  Sabtu,14 Juli 2018
Donald Trump Disambut Olok-Olok Warga Inggris di London
Ket Foto :

RADARPEKANBARU.COM.Kunjungan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump ke Inggris mendapat penolakan. Warga melakukan aksi demonstrasi menentang kedatangan Trump. Dalam aksi tersebut mereka mengolok-olok Trump dengan menampilkan balon raksasa berbentuk bayi.

 

Bayi yang sedang menjerit itu digambarkan sebagai sosok Trump. Bayi itu mengenakan popok, dengan rambut yang memiliki jambul dan memegang ponsel. Demonstran memprotes kebijakan Trump pada isu-isu mulai dari hubungan imigrasi dan ras untuk wanita dan perubahan iklim.

 

"Inilah yang harus dilakukan orang-orang-untuk berkumpul bersama di komunitas mereka, mengatur dan mencari tahu cara melawan populisme sayap kanan dan xenofobia yang kami lihat bukan hanya di AS, tetapi di Eropa," kata Kevin Smith, salah satu dari 16 orang yang berada di belakang balon. Penyelenggara demonstrasi mengatakan mereka berencana untuk menggelar demonstrasi di sekitar 50 kota di sekitar Inggris.

 

"Kami berharap di mana pun Donald Trump berada, ia mendengar dan melihat kekuatan opini Inggris yang menolak bukan hanya dia sebagai pribadi dan betapapun tidak disukai dia sebagai pribadi, tetapi kebijakan dan politik yang dia wakili," kata Penyelenggara Protes Inggris Menentang Kunjungan Trump, Asad Rehman.

 

Pencipta balon setinggi 6 meter tersebut menyebut diri mereka babysitter. Mereka mengaku ide penciptaan balon berasal dari komedian Jon Stewart, yang pada 2016 menyebut Trump “man-baby.” Mereka melakukan kampanye penggalangan dana untuk mewujudkan balon bayi raksasa ini. Total dana yang terkumpul 26.400 dolar AS.

 

"Menggambarkan Trump sebagai bayi adalah cara yang bagus untuk menargetkan egonya yang rapuh, dan mengejeknya adalah motivasi utama kami. Dia tampaknya tidak terpengaruh oleh kemarahan moral yang berasal dari perilaku dan kebijakannya. Anda tidak bisa bernalar dengannya tetapi Anda bisa mengejeknya," kata Matthew Bonner, salah satu penyelenggara. Trump akan menghabiskan sedikit waktu di London, setelah tinggal di kediaman resmi duta besar AS di Regent’s Park.

 

Setelah tiba di Inggris pada Kamis sore, Trump makan malam di tempat kelahiran mantan Perdana Menteri Inggris, Winston Churchill, Blenheim Palace, sekitar 100 kilometer di luar London. Pada Jumat, dia mengunjungi kediaman perdana menteri, Chequers, untuk melakukan pembicaraan dengan May.

 

Trump juga menyusuri taman di Windsor Castle untuk minum teh bersama Ratu Elizabeth II. Trump, dalam wawancara dengan Britain’s Sun, mengecam Wali Kota London Sadiq Khan. Ia mengatakan Sadiq tidak ramah kepada pemerintah AS. Khan menolak untuk melarang pengibaran balon bayi Trump. "Saya kira ketika mereka mengeluarkan balon udara untuk membuat saya merasa tidak diinginkan, tidak ada alasan bagi saya untuk pergi ke London," kata Trump dalam wawancara yang diterbitkan Jumat. Khan, yang sering menjadi sasaran kemarahan Trump, mendukung aksi protes.

 

Namun ia mengaku tidak menerima aksi demonstrasi yang berujung anarkis. “AS selalu berdiri di sisi kami sebagai suar untuk toleransi, keterbukaan, dan rasa hormat. Protes ini bukan anti-Amerika-jauh dari itu. Sebagian besar dari mereka yang berbaris pada Jumat akan mencintai Amerika Serikat, sama seperti saya. Tetapi memiliki hubungan khusus berarti kita mengharapkan standar tertinggi dari satu sama lain, dan itu juga berarti berbicara ketika kita berpikir nilai-nilai yang kita pegang teguh berada di bawah ancaman," kata Khan.

 

Dewan Kepala Polisi Nasional, yang bertanggung jawab atas penyebaran polisi selama kunjungan Trump, mengatakan permintaan sangat tinggi pekan ini saat pasukan bekerja sama untuk memberikan keamanan dan menjaga aksi protes. Kunjungan Trump adalah salah satu operasi bantuan timbal balik terbesar untuk polisi dalam beberapa tahun terakhir. Mereka membutuhkan sumber daya yang sama pada saat KTT NATO 2014 di Wales.

 

Setelah pertemuannya di London dan sekitarnya, Trump akan terbang ke utara untuk bermain golf di resor Turnberry di Skotlandia. Kendati demikian, Trump akan tetap ditantang aksi unjuk rasa. Demonstran telah merencanakan unjuk rasa di luar lapangan golf, serta George Square di Glasgow, dan dekat konsulat AS di Edinburgh.

 

Akan tetapi, pawai mendukung Trump akan dimulai di Kedutaan AS di tepi selatan Sungai Thames dan berakhir di dekat kediaman perdana menteri di Downing Street pada Sabtu. Sarah Elliott, ketua Republicans Overseas UK, mengatakan sebagai presiden, Trump harus diberikan penghargaan ke mana pun dia pergi.

 

Dia ingin menawarkan sambutan hangat pada Trump. "Kami ingin memberikan putaran positif pada kunjungannya karena kami berpikir bahwa apa yang keluar dari kunjungan ini lebih penting daripada segala bentuk protes yang dapat dilakukan. Kerajaan Inggris meninggalkan Uni Eropa dalam waktu beberapa bulan dan mereka siap untuk melakukan kesepakatan perdagangan bebas dengan AS, karena Trump," katanya.(rep)

Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »