Rupiah Meninggalkan Level Rp 14 Ribu Per Dolar AS

Dibaca: 3599 kali  Kamis,31 Mei 2018
Rupiah Meninggalkan Level Rp 14 Ribu Per Dolar  AS
Ket Foto :

RADARPEKANBARU.COM.Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi bergerak menguat sebesar 38 poin menjadi Rp13.955 dibanding posisi sebelumnya Rp 13.993 per dolar AS. Penguatan terjadi sehari setelah Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuannya.

 

Namun menurut Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada di Jakarta, Kamis (31/5), kenaikan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 4,75 persen sebenarnya sudah price in. Pelaku pasar tampaknya sudah memperkirakan kenaikan yang dicapai dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia insidentil di bawah Gubernur baru BI Perry Warjiyo itu.

 

"Alhasil, Rupiah pun tidak banyak mengalami pergerakan. Bahkan harapan untuk mengalami kenaikan pun juga tidak terjadi seiring sudah ter- 'price in- nya sentimen tersebut," ujar Reza. Menurut Reza, pergerakan Rupiah lebih banyak merespon negatif kondisi global. Laju mata uang Euro mengalami penurunan dibandingkan Dolar AS setelah pelaku pasar mengkhawatirkan kondisi politik di Italia. Ia menuturkan, fluktuasi Rupiah yang cenderung berkurang diharapkan masih membuka peluang Rupiah untuk kembali menguat.

 

"Selain itu, diharapkan sentimen dari dinaikannya suku bunga acuan dapat direspon positif untuk membuka peluang kenaikan Rupiah," kata Reza. Di sisi lain, pergerakan Dolar AS di pasar valas global cenderung berbalik melemah setelah Euro menguat. Penguatan Euro terjadi setelah adanya potensi dilakukannya referendum dan koalisi partai untuk mengatasi kemelut politik di pemerintahan Italia.

 

Adapun Rupiah diestimasikan akan bergerak dengan kisaran support Rp13.970 per dolar AS dan resisten Rp13.988 per dolar AS. Dana Moneter Internasional (IMF) menilai kenaikan suku bunga acuan yang dilakukan Bank Indonesia dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada Kamis (17/5) dan Rabu (30/5) merupakan keputusan tepat.

 

"Kenaikan suku bunga merupakan keputusan tepat untuk mengantisipasi terjadinya risiko," kata Director of Asia & Pacific Department of the IMF Changyong Rhee dalam pernyataan yang diterima di Jakarta, Rabu malam. Rhee mengatakan keputusan untuk menaikkan suku bunga acuan total mencapai 50 basis poin dari sebelumnya 4,25 persen menjadi 4,75 persen merupakan respons untuk menjaga kemungkinan kenaikan inflasi inti dari penguatan dolar AS, suku bunga acuan di tingkat global dan harga minyak dunia.(rep)

Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »