Ikon Kebanggaan Muslim Spanyol

Dibaca: 3630 kali  Selasa,30 Januari 2018
Ikon Kebanggaan Muslim Spanyol
Ket Foto :

RADARPEKANBARU.COM.Pada masa lampau, Spanyol pernah menjadi pusat kekuasaan Islam di Eropa. Di bawah pemerintahan kekhalifahan Bani Umayah, kaum Muslimin berhasil mem- bangun peradaban agung di bumi Hispania.

 

Namun, masa keemasan Islam tersebut harus berakhir pada 1492. Ketika itu, kaum Nasrani yang dipimpin oleh Raja Ferdinan dan Ratu Isabela memberi dua pilihan sulit kepada umat Islam Andalusia; tetap tinggal di Spanyol, tapi berpindah agama menjadi Nasrani atau pergi meninggalkan negeri itu.

 

Perstiwa yang di kemudian hari dikenal dengan istilah Recon quista itu menjadi penanda berakhrinya era kejayaan Islam di tanah Iberia. Kini, perlahan tapi pasti, umat Islam di Spanyol kembali menunjukkan pertumbuhannya.

 

Fenomena tersebut salah satunya disebabkan oleh terus bertambahnya Muslim migran dari negara-negara Islam di kawasan Afrika Utara ke Spanyol. Hari ini, kita dapat menyaksikan dua masjid besar berdiri di ibu kota Spanyol.

 

Dua masjid itu adalah Madrid Central Mosque atau (Masjid Agung Madrid) dan Islamic Cultural Center and Mosque of Madrid (Masjid dan Pusat Kebudayaan Islam Madrid). Masjid Agung Madrid terletak di kawasan Cuatro Caminos di Distrik Tetun, Madrid, Spanyol.

 

Masjid yang oleh penduduk lokal disebut Mezquita Central de Madrid itu bisa dikatakan menjadi salah satu ikon kebanggaan kaum Muslim di bumi Hispania saat ini.

 

Masjid megah yang dilengkapi dengan satu menara itu dibangun di atas tanah wakaf yang cukup luas. Sebelum pembangunannya, komunitas Muslim di Madrid membutuhkan waktu bertahun-tahun mengumpulkan dana agar bisa mendirikan rumah ibadah di atas tanah tersebut.

 

Masjid Agung Madrid dibuka secara resmi pada 1988 sekaligus menjadi masjid pertama yang diban- gun di Madrid sejak berakhirnya pendudukan Islam di kota itu pada 1083 silam.

 

Desain bangunannya dirancang oleh arsitek Juan Mora. Selain sebagai tempat ibadah, masjid tersebut juga menjadi markas pusat Persatuan Komunitas Islam Spanyol dan Komunitas Islam Madrid.

 

Pendirian masjid itu didasarkan pada kesepakatan kerja sama dengan pemerintah di negara setempat melalui Komisi Islam Spanyol. Rumah ibadah yang juga dikenal dengan nama Masjid Abu Bakar itu dibangun empat tingkat.

 

Di samping ruangan ibadah utama, di dalam kompleks masjid itu terdapat pula beberapa ruangan lain, seperti perkantoran, kamar anak, sekolah, perpus- takaan, ruang pertemuan (auditorium), dan toko. Masjid Agung Madrid tidak sekadar berfungsi sebagai tempat ibadah, tetapi juga menjadi pusat kegiatan umat Islam di ibu kota Spanyol.

 

Mulai kegiatan amal sosial, pendidikan, budaya, dan lain- lain. Lingkungan masjid akan menjadi sangat ramai pada saat perayaan Idul Fitri dan Idul Adha. Jika Anda datang dengan kereta api, lokasi masjid terse- but berada tidak jauh dari Stasiun Metro Estrecho, Madrid.(rep)

Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »