Diduga PT. MAN Buang Limbah ke Sungai

Masyarakat Bangun Jaya, Ngadu ke DPRD

Dibaca: 20546 kali  Sabtu,15 Februari 2014
Masyarakat Bangun Jaya, Ngadu ke DPRD
Ket Foto : Perwakilan Masyarakat Ngadu ke DPRD Rohul
Pasirpangaraian, (radarpekanbaru.com) - Diduga PT Merangkai Agro Nusantara (MAN) sembarangan membuang limbahnya di Sungai Juragi, masyarakat Desa Bangun Jaya, Kecamatan Tambusai Utara, adukan masalah ini ke Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Rohul.

Sebanyak 10 orang perwakilan masyarakat dikoordinatori, Suparman langsung diterima Kertua DPRD Rohul H. Hasanudin Nasution, SH di ruang kerjanya, Rabu kemarin (12/2/2014).

Disampaikan, Koordinator Masyarakat, Suparman dengan pembuangan limbah itu, dampaknya selain ikan mati, juga tanaman masyarakat juga ikut mati seperti genjer, kangkung semua habitat di Sungai Juragi itu juga mati.

" Kami melihat pihak BLH tidak sportif, menyampaikan laporan tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan, masyarakat Desa Bangun Jaya melapor ke DPRD Rohul sesuai dengan Nomor :02/MASY/9/2/2014, padahal sebelumnya sudah surat Ketua DPRD Rohul H. Hasanuddin, SH, Nomor 171.3/DPRD-UM/23," jelas Suparman

Tambah, Suparman, selain limbah cair, cerobongnya juga patah sehingga menimbulkan asap hitam, kalau masyarakat menjemur kain timbul bintik-bintik hitam, belum lagi bau busuknya menyengat siang-malam harus dirasakan masyarakat.

" Jika DPRD Rohul tidak bisa memediasi kami, nanti kami akan melakukan unjuk rasa dengan kekuatan 300 Kepala Keluarga (KK), bila menginap bersama istri dan keluarga di Gedung DPRD Rohul, " Ancam Suparman.

Di tempat yang sama Ketua DPRD Rohul, laporan masyarakat ini sudah kesekian kalinya, pihaknya sudah memanggil dan memerintahkan Badan Lingkungan Hidup (BLH) supaya turun kelapangan dan itu sudah dilakukan, kenyataannya hasil tes BLH berbeda dengan fakta lapangan.

Jadi untuk mengakomodir pengaduan masyarakat ini, kata Hasanudin, nanti akan melakukan pemanggilan kembali pada BLH Rohul untuk dibahas dengan komisi III DPRD Rohul,

" Nanti kita pertanyakan kenapa bisa bereda temuan di lapangan dengan hasil penelitian BLH, nanti kita akan menurunkan komisi III kelapangan untuk mengechek langsung ke Tempat Kejadian Peristiwa," tukas Hasanudin.

Tambah Ketua DPRD Rohul, jika nanti terbukti secara otomtis akan ditarik izin mereka, diminta BLH Rohul harus mendalami hal ini, sebab ini demi kepentingan masyarakat.(rp/utc)

Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »