Sore ini Tokoh Muda Kahmi Riau dan Walubi Lakukan Pertemuan Bahas Konflik SARA di Myanmar

Dibaca: 18828 kali  Jumat,15 Juli 2016
Sore ini Tokoh Muda Kahmi Riau dan Walubi Lakukan Pertemuan Bahas Konflik SARA di Myanmar
Ket Foto : Masjid di Myanmar dibakar massa. ©2016 Merdeka.com

RADARPEKANBARU.COM-Hari ini para intelektual muslim Riau dari Korps Alumni HMI Peduli (Kahmi Peduli) melakukan dialog keagamaan dengan pemuka agama Budha dari organisasi Walubi.

 
Pertemuan ini membahas sikaf Umat Budha di Indonesia khususnya di Riau terkait konflik SARA di Myanmar.
 
Menurut sumber Radar Pekanbaru,pertemuan akan diselengarakan di Gedung Kandepag Kota Pekanbaru, Arifin Ahmad, Pukul 15.00 Wib.
 
Adapun para tokoh muda Kahmi yang akan hadir antara lain, Muhammad Sahal (Dosen UNRI), Budi Febriadi (Swasta), Rinor Kuswan (Swasta), Andri Asmara (Swasta), Musreza (Swasta) , Abu Nazar (Aktivis Partai PDIP) dan Sejumlah nama lainnya.
 
Semenentara dari pihak Walubi belum memberikan konfirmasi siapa tokoh agama Budha yang akan di utus.
 
Sebagaimana diketahui , beberapa waktu yang lalu sekelompok pria bersenjata diduga dari para rohaniawan Budha menerobos masjid di utara Myanmar pada Jumat 1 Juli 2016. Mereka datang dari Desa Hpakant, kota tambang giok di utara negara bagian Kachin. 
 
Mereka mengentungkan tongkat dan menghunus pisau serta mengacungkan senjata lainnya ke jamaah, sebelum membakar rumah ibadah umat Muslim tersebut. “Massa itu tidak mengatakan apapun dan bertindak di luar kendali. 
 
Gedung (Masjid) dihancurkan oleh gerombolan perusuh,” demikian yang diwartakan Global New Light of Myanmar, dikutip dari The Guardian, Sabtu (2/7/2016). 
 
Serangan ini merupakan yang kedua kalinya terjadi dalam sepekan terakhir. Pembakaran juga terjadi bertepatan dengan berakhirnya kunjungan investigator dari PBB selama 12 hari. Investigator itu datang dalam rangka menyelidiki ketegangan dan sentimen beragama di kalangan masyarakat Myanmar. 
 
Sebelum kembali ke negaranya, penyidik PBB yang sekaligus profesor dari Universitas Sungkyunkwan di Korea Selatan, Yanghee Lee meminta kepada pemerintah Myanmar untuk aktif menyelidiki kasus perusakan serupa, yang menimpa masjid di pusat kota Bago sebulan lalu. 
 
Dia juga mendesak agar Aung San Suu Kyi dan jajarannya segera mengakhiri diskriminasi mendarah daging yang begitu kental mengalir dalam nadi orang Myanmar terhadap komunitas Muslim di negara yang mayoritas penduduknya memeluk agama Buddha tersebut. Lee berharap masalah ini bisa dijadikan prioritas yang sangat mendesak untuk diselesaikan. Sentimen terhadap umat Islam di Myanmar, terutama paling tragis menimpa para pengungsi Rohingya. 
 
Mereka hidup sebagai warga negara buangan, pendatang gelap dari Bangladesh, yang bahkan tidak pernah diakui dan hidup layak di bawah perlindungan negara. Peraih penghargaan nobel perdamaian Aung San Suu Kyi diharapkan dapat mengatasi persoalan ini. 
 
Namun faktanya dia juga belum bisa membawa solusi damai bagi warga Rohingya, sementara kekerasan terhadap umat Muslim terus meningkat dan toleransi kian menipis di negaranya. (radarpku/okz)
Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »