Nasib oh Nasib,Chevron Riau Akan PHK lagi 900 Karyawan Setelah Sebelumnya 700

Dibaca: 19400 kali  Selasa,05 April 2016
Nasib oh Nasib,Chevron Riau Akan PHK lagi 900 Karyawan Setelah Sebelumnya 700
Ket Foto : Ilustrasi

RADARPEKANBARU.COM - Konfederasi Serikat Buruh Muslim Indonesia atau Sarbumusi di Provinsi Riau mengungkapkan sekitar 900 orang karyawan PT Chevron Pacific Indonesia bakal menjalani Pemutusan Hubungan Kerja atau PHK lagi, setelah sebelumnya menimpa 740 lebih pekerja.

"Ada sekitar 900 orang lagi. Chevron bercerita pada kita, perusahaan itu tetap tawarkan pensiun dini sampai akhir April tahun ini," papar Ketua Sarbumusi Basis Chevron Pacific Indonesia Riau, Nofel di Pekanbaru, Selasa (5/4).  
   
Dia melanjutkan, perusahaan multinasional sektor minyak dan gas bumi (migas) berasal dari Amerika Serikat itu dalam organisasi baru hanya terdapat 4.880 orang karyawan.

Chevron miliki total karyawan berjumlah sekitar 6.500 orang baik di Provinsi Riau, Sumatera maupun Kalimantan yang gantungkan hidup keluarganya dengan berkerja pada sektor migas.

Tapi pada 31 Maret 2016, Sarbumusi mengklaim 740 orang lebih karyawan terdiri dari sekitar 200 orang di Riau dan 500 orang lebih di Kalimantan telah menjalani PHK akibat tidak masuk dalam organisasi perusahaan baru dan melemahnya harga minyak dunia.

"Jadi dalam organisasi baru, terdapat sekitar 900 pekerja lagi yang bakal dikurangi karena total dikurangi 1.600 orang karyawan," ucapnya.

Nofel menilai, Chevron selalu bermain dalam menawarkan program pensiun dini atau PHK terhadap karyawan karena belum pernah diumumkan, melainkan secara personal.

"Kalau sama kita (Sarbumusi), dia (Chevron) bilang jika tak ada lagi yang ambil program pensiun dini, maka akan dimasukan dalam organisasi perusahaan. Tidak ada yang non job atau lain sebagainya. Itu jawaban sama kita," ucap dia.

"Tapi kalau dia terapkan sama serikat pekerja yang lain atau tidak punya serikat, kita tak tahu. Karena informasi pensiun dini, kan secara personal diberikan Chevron," terang Nofel.

Senior Vice President, Policy, Government, and Public Affairs Chevron Indonesia, Yanto Sianipar sebelumnya mengatakan, perusahaan migas itu kini tengah melakukan kajian terhadap semua model bisnis dan operasi.

"Latar belakangnya bukan hanya karena harga minyak yang rendah, melainkan sejak tahun lalu kami sudah melakukan tinjauan terhadap bisnis dan operasi di lapangan," katanya.(Ant)
 

Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »