Bantah Ada Suap Pengesahan APBD Riau 2015, Suparman Diduga Lakukan Pengalihan Isu

Dibaca: 23163 kali  Rabu,21 Januari 2015
Bantah Ada Suap Pengesahan APBD Riau 2015, Suparman Diduga Lakukan Pengalihan Isu
Ket Foto : KPK
RADARPEKANBARU.COM- Ada dugaan upaya pengalihan isu dari beberapa oknum terkait kasus suap pengesahan APBD Riau 2015. Fakta aliran uang suap yang ditemukan KPK untuk pengesahan APBD seolah di plesetkan ke isu lain. Kasus dugaan suap APBD Perubahan 2014 dan Murni 2015 yang dialamatkan kepada A.Kirjuhari (mantan anggota DPRD Riau periode 2009-2014) membuat sejumlah anggota DPRD Riau Dag..dig..dug , Ketua DPRD Riau yang juga anggota Komisi A DPRD Riau periode 2009-2014, mengaku telah mempertanyakan kebenaran hal tersebut kepada A.Kirjuhari. "Saya pernah tanya soal kebenaran berita yang beredar, terkait dugaan suap ke dia langsung. Dia membantahnya dan mengatakan, tidak ada uang suap APBD kata dia waktu itu," kata Suparman, Ketua DPRD Riau saat menceritakan pertemuannya dengan A.Kirjuhari di Bandara SSQ II, Pekanbaru beberapa waktu yang lalu. Politisi Golkar ini sepertinya sedang mengarang cerita,ia mengatakan waktu itu A.Kirjuhari mengakui, memang ada uang yang dikumpulkan pihaknya. Uang tersebut ceritanya untuk mengurus operasional proses pemekaran pembentukan Provinsi Riau Pesisir (pecahan Provinsi Riau). "Katanya, uang itu bukan pelicin APBD, uang itu untuk operasional pembentukan Riau Pesisir. Waktu itu saya sampaikan juga, jika uang itu merupakan uang yang bermasalah, lebih baik kembalikan kepada orang-orang yang sudah berpartisifasi mengumpulkan uangnya untuk pembentukan Riau Pesisir," ‎ungkap Suparman sebagaimana dikutip Radar Pekanbaru dari riauterkini.com. Berhubung uang itu merupakan uang yang digunakan untuk pemekaran Riau Pesisir, ia pun tidak mempertanyakan dari mana saja asal uang itu, termasuk jumlah uang yang dikumpulkannya. Karena baginya, hal itu tidak ada keterkaitan dengan dirinya. "Karena tidak ada keterkaitan uang itu dengan saya, saya pun tidak menanyakan secara mendalam tentang asal usul uang itu, apalagi tidak menanyakan total uang tersebut," tutupnya. Sebagaimana yang diberitakan, A.Kirjuhari sudah ditetapkan tersangka oleh KPK dalam kasus dugaan suap APBD Perubahan 2014 dan Murni tahun 2015. A.Kirjuhari ditetapkan sebagai penerima uang suap dari gubernur Riau saat itu, Annas Maamun. Sampai berita ini dimuat, Radar Pekanbaru belum mendapatkan konfirmasi dari A.Kirjauhari terkait keterangan yang di sampaikan Suparman ke sejumlah media.(rtc/adr/) Editor : Alamsah
Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »