Opini Aktivis Kampus

Kiprah Mahasiswa Dalam Kepemimpinan Menuju Indonesia Bermartabat

Dibaca: 25587 kali  Jumat,16 Januari 2015
Kiprah Mahasiswa Dalam Kepemimpinan Menuju Indonesia Bermartabat
Ket Foto : Slamet Widodo
Oleh    : Slamet Widodo

Kualitas kepemimpinan bangsa pada hari ini mencoreng martabat rakyat. Asumsi ini muncul karena banyaknya kasus-kasus korupsi yang menyebabkan rakyat jauh dari kata sejahtera. Belum lagi terjadinya perselingkuhan antara kekuasaan dengan komprador bangsa melahirkan yang namanya kemiskinan, fenomena ini menuntut pemuda/mahasiswa sebagai generasi masa depan agar dapat menjadi pembaharu kerusakan bangsa.

Dalam sejarah perjalanan bangsa ini, mahasiswa sudah memerankan peranan penting. Mulai dari zaman pra kemerdekaan sampai zaman pasca kemerdekaan, dari zaman pelajar-mahasiswa sampai gerakan mahasiswa 1998. Semua berbicara tentang perjuangan dan kontribusi terhadap bangsa ini, semuanya di landasi atas kecintaan pada bumi pertiwi.

Namun zaman kini kian berubah, permasalahan yang harus di hadapi juga berubah, yang kita hadapi sekarang lebih kompleks dan membingungkan, dalam artian banyak yang sadar akan masalah yang di hadapi bangsa ini. Namun semakin banyak pula yang apatis dan lepas tangan begitu saja sambil terus memperjuangkan ego serta kepentingan pribadi maupun kelompok. Bobroknya kualitas pemimpin negeri pada saat ini menuntut kepada mahasiswa sebagai generasi emas kedepan menjadi Win Solution  terhadap permasalahan bangsa.

Tetapi pada kenyataannya saat ini bagian dari gerakan mahasiswa itu sendiri tidak lagi pada khitahnya sebagai gerakan misi penyelamatan bangsa, gerakan mahasiswa sudah terkotak-kotakkan dengan banyaknya kepentingan yang mengedepankan kita dapat apa. Gerakan mahasiswa itu tidak lagi pada zona di tengah-tengah rakyat melainkan zona nyamannya kekuasaan, bahkan teriakan kemiskinan di sudut-sudut jalan seolah tidak terdengar lagi dengan adanya lembaran rupiah yang menutup nurani perjuangan.

Realitanya di masa sekarang kaum muda tak lagi dapat mengubah dunia melalui perjuangan fisik melawan penjajahan tapi kaum muda mampu mengubah dunia melalui realisasi-realisasi nilai pemikiran besar yang dimilikianya, seperti peran pemuda pada tahun 1998 yang kini hasilnya bisa kita rasakan hingga saat ini. sejatinya mahasiswa adalah kaum muda yang di proyeksikan dan di persiapkan sebagai pembaharu bangsa di kemudian harinya.

Masyarakat sudah begitu jenuh dengan konflik bangsa yang kian hari semakin runyam, gelombang kekalutan bangsa semakin menyeruak yang menimbulkan sikap keapatisan masyarakat yang kian meninggi, tiap hari tontonan televisi menyajikan berbagai kerusakan moral yang tidak ada hentinya, belum lagi dengan aksi biadab para pemegang amanah negeri ini yang merampok kesejahteraan rakyat. Rakyat sudah lelah, lantas kepada siapa lagi rakyat akan berharap dan berharap adanya titik perubahan ??? MAHASISWA lah jawabannya. Mahasiswa adalah para pemuda harapan bangsa untuk mewujudkan cita-cita bangsa, untuk mewujudkan hal itu mahasiswa harus benar-benar mampu menjadi Agent of change dan agent of control.

Mahasiswa adalah bagian dari masyarakat yang merupakan elit intelektual dengan tanggung jawab ilmu yang harus diterapkan di tengah-tengah masyarakat sesuai dengan Tri Darma perguruan tinggi, mahasiswa memiliki kesempatan besar mewujudkan harapan masyarakat dengan ide-ide dan pemikiran cerdas yang ia miliki. Sejatinya gerakan yang dilakukan oleh mahasiswa adalah berbasis inteletual dan moral, hati nurani mahasiswa adalah ideologi yang harus di kembalikan, namun beberapa kalangan mahasiswa ideologinya telah terkotori yang hanya berfikir pada stakat kepentingan sesaat.

Hari ini kita menjadi kepercayaan masyarakat, selayaknya menujukkan citra yang baik bahwa mahasiswa adalah kaum terpelajar dan merupakan wajah bangsa kedepan.***

Penulis Adalah Presiden Mahasiswa UIN SUSKA RIAU Periode 2015-2016


Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »