RADARPEKANBARU.COM - Aksi pemukulan yang dilakukan polisi terhadap mahasiswa dalam aksi demo di depan RRI Pekanbaru, Selasa (24/11/2014) lalu, dinilai Presidium Indonesia Police Watch (IPW), Neta S Pane, tidak patut.

IPW : Sikap Brutal Polisi Saat Demo Mahasiswa di RRI Tak Bisa Ditolerir

Dibaca: 26836 kali  Kamis,27 November 2014
IPW : Sikap Brutal Polisi Saat Demo Mahasiswa di RRI Tak Bisa Ditolerir
Ket Foto : Indonesia Police Watch (IPW), Neta S Pane
RADARPEKANBARU.COM - Aksi pemukulan yang dilakukan polisi terhadap mahasiswa dalam aksi demo di depan RRI Pekanbaru, Selasa (24/11/2014) lalu, dinilai Presidium Indonesia Police Watch (IPW), Neta S Pane, tidak patut. Tindakan itu menunjukkan bahwa polisi masih mengedepankan sikap arogan dan represif dalam menghadapi massa. Sikap tersebut tidak bisa ditolerir.

"Sikap arogansi dan represif sebenarnya sudah harus dikikis oleh jajaran kepolisian. Apa yang dilakukan polisi saat menghadapi aksi demo di depan RRI Pekanbaru tersebut tidak bisa ditolerir lagi," kata Neta.

Selain melakukan pemukulan terhadap mahasiswa, lanjutnya, mereka juga masuk ke Musholla tanpa membuka sepatu. "Tindakan itu merupakan penghinaan terhadap umat Islam. MUI Riau bisa melakukan protes kepada Polda Riau agar Kapolda Riau menindak anggotanya itu," terang Neta.

Menurutnya, ancaman hukuman yang kepada polisi yang masuk ke musholla adalah penistaan terhadap agama. Sebab musholla adalah tempat ibadah yang harus dihormati semua pihak. Kapolda Riau tidak boleh membiarkan kasus ini. Jangan sampai masyarakat serta tokoh-tokoh agama di Riau bertindak sendiri dalam menyelesaikan pelecehan serta penistaan terhadap agama ini.

"Polda Riau harus segera mengumumkan siapa saja polisi yang masuk ke musholla tanpa membuka sepatu dan tindakan apa yang akan diberikan kepada mereka," tandasnya.

Informasi yang diperoleh dari pihak BEM Universitas Riau, sekitar 34 mahasiswa cedera akibat pemukulan yang dilakukan polisi saat aksi mahasiswa menolak kedatangan Presiden Jokowi tersebut. Tindakan polisi dinilai tidak menunjukkan tidak adanya revolusi mental yang menjadi tagline Presiden Jokowi.(gr/adr)
Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »