Belum Ada Kesepakatan

Proyek Drainase Rp 2,7 M Jalan Tenaga Dumai Ditolak Masyarakat

Dibaca: 13677 kali  Kamis,21 Agustus 2014
Proyek Drainase Rp 2,7 M Jalan Tenaga Dumai Ditolak Masyarakat
Ket Foto : Proyek Drainase saat dikerjakan
DUMAI, RADARPEKANBARU.COM - Proyek pembangunan drainase di Jalan Tenaga, Kota Dumai, Riau, yang bernilai kurang lebih Rp2,7 miliar, ditolak komponen masyarakat yang menyatakan khawatir akan terbengkalai seperti telah terjadi di lokasi lain.

"Kami menolak pembangunan drainase sebab belum ada kesepakatan pemerintah kota dengan masyarakat. Kami khawatir proyek ini bakal bermasalah seperti terjadi sebelumnya di lokasi lain," kata Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kecamatan (LPMK) Dumai Kota Nurdin Effendi kepada pers, Kamis (20/8).

Dia menyarankan, sebelum memulai pekerjaan proyek, Dinas Pekerjaan Umum (DPU) duduk bersama dengan masyarakat setempat untuk membuat kesepakatan agar pembangunan drainase terlaksana dengan baik.

Kekhawatiran yang meliputi masyarakat ini, katanya, disebabkan proyek drainase yang dilaksanakan Pemkot Dumai di Jalan Kamboja pada 2013 terbengkalai dan meninggalkan banyak longsoran.

"Kami melihat di Jalan Kamboja, akibat galian drainase banyak tanah mengalami longsor dan mengenai pondasi bangunan rumah warga. Proyek yang tidak selesai ini juga membuat jalan menjadi kotor," sebutnya.

Selain itu, akibat penggalian proyek drainase yang dianggarkan miliaran rupiah ini, lanjutnya, mengakibatkan tiang listrik bertegangan tinggi menjadi miring ke  arah rumah warga.

"Warga trauma dengan pekerjaan drainase di Jalan Kamboja. Warga khawatir itu akan terjadi pula di lingkungannya sehingga menolak masuknya proyek ini sebelum ada kesepakatan bersama," terangnya.

Aksi penolakan yang diutarakan ini, menurut dia sebagai bentuk partisipasi pembangunan masyarakat dengan cara ikut mengawasi penggunaan keuangan daerah.

Pada 2013, DPU Dumai melaksanakan proyek pembangunan drainase di sejumlah ruas jalan, yaitu Jalan Diponegoro, Sultan Sarif Kasim, Kamboja dan Jenderal Sudirman dengan jumlah anggaran mencapai sekitar Rp24 miliar.(lam/ant)
Akses RadarPekanbaru.Com Via Mobile m.RadarPekanbaru.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »