TuahRiau.Com
Home ยป Riau

Isu Mafia Migas Hilang

Tiga Pejabat Pemprov Riau Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Penganiayaan Aktivis Mahasiswa

Senin,18 April 2016
Tiga Pejabat Pemprov Riau Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Penganiayaan Aktivis Mahasiswa
Demo di KPK- Andi Rachman Diduga Terlibat Korupsi SKK Migas

RADARPEKANBARU.COM- Tiga oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkup pemerintah Provinsi Riau ditetapkan sebagai tersangka dugaan pemukulan mahasiswa, namun isu terkait pembarantasan korupsi dan Mafia migas mulai redup.

Penetapan tersangka setelah polisi melakukan penyelidikan berdasarkan laporan yang dimasukkan tiga orang mahasiswa yang menjadi korban pemukulan.

"Hari ini tiga orang oknum ASN Pemprov Riau ditetapkan sebagi tersangka. Ketiganya, S, K dan M,"terang Kasatreskrim Polresta Pekanbaru, Kompol Bimo Arianto, Senin (18/4/2016).

Dikatakannya, pihaknya pagi ini melayangkan surat penetapan tersebut ke pemerintah provinsi riau dan tiga oknum tersebut.

Tiga oknum pejabat pemprov riau tersebut, Kepala Biro Humas, Kasatpol PP serta Oknum Protokoler Gubenur.

Seperti diberitakan, mahasiswa Universitas Riau bereaksi setelah tiga rekan mereka menjadi korban pemukulan di Gedung Daerah Provinsi Riau pada Rabu (13/4/2016).



Pada hari tersebut, KPK tengah melakukan supervisi yang dihadiri Plt Gubenur Riau, Arsyadjuliandi Rachman dan walikota/bupati serta SKPD se -Riau.

Ditengah acara, tiga orang mahasiswa berencana membentang spanduk yang berisi aspirasi berantas mafia migas, untuk diketahui Plt Gubri Andi Rachman diduga terlibat dalam kasus korupsi SKK Migas yang menjerat mantan rekannya di Komisi VII DPR RI.

Namun belum sempat spanduk dibentang, humas dan protokoler mengamankan tiga mahasiswa tersebut.

Disinilah kemudian insiden pemukulan tersebut terjadi.
Diruangan gedung, tiga orang mahasiswa dipukul dan ditendang.

Terkait peristiwa tersebut, ‎mahasiwa melaporkan tiga oknum ASN tersebut ke Polresta Pekanbaru.‎‎

Paska insiden, mahasiswa bergejolak. Gelombang demonstrasi memprotes insiden pemukulan tersebut.

Sampai akhirnya, Jum'at (16/4/2016) Plt Gubernur Riau, Arsyadjuliandi Rachman menemui dua ribuan mahasiswa yang menduduki kantor gubenur riau.

Dalam pernyataannya, gubernur siap menonaktifkan tiga oknum bawahannya serta membentuk tim investigasi terkait aksi kekerasan tersebut. (radarpku)
 

Komentar Anda
Populer
Terkini
© 2015 RadarPekanbaru.Com All Right Reserved