TuahRiau.Com
Home ยป Dakwatuna

Hakikat Sikap Tawakal

Kamis,03 Desember 2020
Hakikat Sikap Tawakal
ilustrasi internet

RADARPEKANBARU.COM - Tentang hakikat sikap tawakal, Imam al-Ghazali berkata, "Sesungguhnya tawakal terdiri dari tiga komponen, yaitu ilmu, hal (keadaan), dan perbuatan. Adapun yang dimaksud dengan hal adalah keadaan yang melambangkan realisasi sikap tawakal tersebut. Sementara itu, ilmu merupakan fondasi tawakal sedangkan perbuatan (amal) merupakan buahnya".

Para pakar mengemukakan penjelasan yang berbeda-beda tentang definisi tawakal. Setiap orang mengemukakan pendapat dari sudut pandang masing-masing.

Dalam buku Jiwa dalam Bimbingan Rasulullah karya Dr Saad Riyadh disebutkan secara etimologis, tawakal terambil dari kata wakaalah yang berarti menyerahkan atau menyandarkan suatu urusan keapda orang lain. Selanjutnya, pihak yang dipercayai untuk mengurus urusan itu disebut wakiil, sementara pihak yang menyerahkannya disebut muttakil'alaih atau mutawakkil'alaih.

Seseorang akan rela menyerahkan (mewakilkan) penyelesaian urusannya kepada orang lain apabila dia yakin dan merasa tenang terhadap orang itu. Selain itu, orang yang diserahi urusan pastilah merupakan orang yang dipandang mampu menyelesaikannya serta tidak akan mengecewakan pihak yang mewakilkan.

Dengan demikian, secara singkat dapat dikatakan bahwa tawakal adalah lambang dari keyakinan diri seseorang terhadap kemampuan si wakil.

Tentang bagaimana bentuk tawakal yagn benar itu, Anas bin Malik meriwayatkan bahwa seorang laki-laki pernah bertanya kepada Rasulullah Saw, "Wahai Rasulullah Saw, apakah saya harus mengikat kambing saya terlebih dahulu dan baru kemudian bertawakal atau membiarkannya saja tidak terikat dan langsung bertawakal?". Nabi Saw menjawab, "Ikatlah kemudian bertawakallah" (HR Tirmidzi).(rep)

 

Komentar Anda
Populer
Terkini
© 2015 RadarPekanbaru.Com All Right Reserved